For my baby ~ Ferris Mokhtar van de Ven

For my baby ~ Ferris Mokhtar van de Ven;
..for all my love, my heart and soul..all belong to you! This is how ummie love you - higher than a mountain, wider than an ocean ~

Wednesday, November 25, 2009

Perjuangan Elis untuk Ferris

25 Nov 09

Sila jengah http://elisdanferris.wordpress.com/

Hari ini, saya buatkan satu blog khas untuk sahabat baik saya Elis Syuhaila, setelah kebelakangan ini banyak saya terbaca mengenai perjuangannya untuk mendapatkan semula anaknya Ferris Mokhtar, 5 tahun. Saya bukan sahaja banyak membaca tentangnya di akhbar-akhbar yang dengan penuh lelehan airmata, menahan rindu terhadap anak tunggalnya Ferris. Apa yang menyedihkan, saya juga terbaca banyak-banyak andaian yang telah tersiar di ruang internet ini yang dijadikan medan fitnah terhadap sahabat saya ini. Dan sudah pastinya andaian-andaian itu sangat mengaibkan.

Maka, beberapa hari lalu saya terus menemuinya, menasihatinya untuk membalas kembali apa yang telah dilakukan oleh Frank @ Firdaus, yang masih sebagai suaminya, walaupun setelah dua tahun meninggalkan Elis bergantung tanpa tali. Tanpa nafkah saraan walau sesen pun, zahir dan batin. Sedih saya melihatkannya. Namun Elis mampu tersenyum dan membuat lawak seperti selalunya, seolah-olah apa yang Frank lakukan itu semuanya satu gurauan kasar yang dimengertikan Elis hanyalah sebagai melemahkan semangatnya untuk mendapatkan Ferris. Elis tidak goyah!

Bagi saya, Elis amat tabah!

Banyak telah saya berikan hujah agar dia tidak terus berdiam diri, dengan senyuman masih meleret, tak lekang dari bibirnya, namun matanya berkaca-kaca menahan apa yang tersirat di dalam hatinya selama ini, katanya, Frank boleh buat apa sahaja dengan gambar-gambar atau cerita-cerita semua tu, takkan orang Melayu kita sanggup menyebelahi orang putih? Takkan orang Melayu kita percaya bulat-bulat?

Saya terfikir sejenak. Kata-katanya itu meresap ke dalam hati saya. Lagi-lagi apabila Elis berkata; seburuk mana aku ni? Takkan sampai hati bangsa aku tak sokong aku sampaikan melepaskan Ferris ke tangan Frank. Dah tentunya Ferris pun bukan Islam lagi nanti! Aku tak rasa orang-orang Islam di Malaysia ni membiarkannya! Ferris umpama anak-anak dia orang jugak!

Saya terdiam.

Saya tunjukkan pada Elis semua blog-blog yang bangsa kita sendiri buat, yang beragama Islam, postkan gambar-gambar Elis yang di fitnah oleh suaminya. Elis menangis! Kasihan Elis. Beban yang ditanggungnya berjauhan dengan anak masih lagi nyawa-nyawa ikan untuk dia meneruskan hidupnya, kini di tambah pla dengan mereka-mereka yang tak bertanggugjawab sampai hati melakukan sedemikian rupa pada anak bangsa sendiri.

Elis kata lagi, biarlah apa orang nak cakap…apa boleh aku buat? Suruh reporter buat penyataan pasal blog-blog bodoh tu? Baik suruh reporter buat cerita mengapa Interpol tak terima perintah dari makamah syariah untuk dihantar ke interpol di Belanda? Melengahkan usaha aku nak dapatkan Ferris pulak. Aku bukannya artis nak orang kecoh siapa aku! Aku bukan ahli politik, orang nak jatuhkan aku…aku hanya nak anak aku! Itu je! Sekurang-kuranya tahu di mana Ferris, sehat ke dia? Ingat aku ke dia? Itupun dah cukup!

Saya pulang ke rumah memikirkannya. Malam itu, saya tidak dapat melelapkan mata. Kasihan Elis! Kasihan Elis! Lalu saya menalifonnya, Elis masih belum tidur. Saya meminta dia membuat satu kronologi bagaimana semua ini terjadi. Sudah ada, kata Elis. Saya memintanya membuat dengan lebih detail, setiap apa yang telah Frank lakukan padanya. Repot polis, fail makamah. Elis bersetuju.

Hari ini, Elis telah mengemelkan kepada saya semuanya. Dengan syarat, tiada berat sebelah. Tiada ‘cut’ atau ‘edit’. Saya bersetuju. Terpulanglah kepada kita semua untuk menilai siapa yang benar atau siapa yang salah di antara mereka. Tetapi untuk apa? Siapa kita untuk mengadili mereka? Sedangkan anak kecil itu siang malam merindukan ummi nya! Tak kasihankah kita?

Sebagai sahabat yang sama-sama membesar dengannya, yang tahu siapa Elis lebih daripada kalian semua, Elis memang periang, becok mulutnya, kelakar orangnya, jarang ada gambar-gambar Elis yang tersenyum ayu! Saya rasa para-para wartawan yang pernah menemu-bual Elis, mereka akan setuju dengan saya! Elis tak jahat! Elis bekas pensyarah, malah sepanjang kehilangan Ferris, Elis mencari kekuatan dengan bertugas sebagai cikgu sementara mengajar anak-anak kita di sekolah rendah yang hanya bergaji RM35 sehari. Elis sayang budak-budak! Kata Elis, itulah satu-satunya yang dapat mengubat rindunya pada Ferris, melayan kerenah budak-budak buat dia sibuk! Jiwanya terisi!

Apa yang saya pinta hanya berilah sokongan kepada Elis untuk mendapatkan anaknya semula.. Itulah yang tertulis pada setiap baris ayat-ayatnya, pada blognya mahupun pada BRING BACK FERRIS TO MALAYSIA group dalam Facebook yang dibuatkannya khas untuk mendapatkan sokongan kita semua agar dia diberi perhatian oleh Wisma Putra demi untuk anaknya Ferris.

Terfikir oleh saya, tentang perangai masyarakat Melayu kita. Bukankah sememangnya sudah menjadi kegemaran utama bangsa kita suka benar mengambil tahu tentang keburukkan orang lain. Apa yang saya perhatikan, bila Elis membuat blog untuk mendapatkan bantuan mencari anaknya Ferris, saya tidak nampak seramai mana yang sudi postkan blog Elis pada halaman blog mereka, hanyalah di blog-blog para ibu yang tahu keperitan yang Elis rasakan. Akan tetapi, bila suami Elis membuat fitnah dengan gambar-gambar dan cerita-cerita buruk tentang kononnya siapakah sebenarnya Elis? ..tanpa usul periksa, merata-rata bagaikan satu temasya hebat para-para blogger Melayu kita yang arif dan bijaksana ini postkan gambar-gambar tersebut. Sehingga semuanya bagaikan menerima satu mukjizat dari langit meriahnya, termasuklah mereka-mereka yang Elis sendiri telah berikan kepercayaan penuh untuk membantunya mendapatkan anaknya semula. Kasihan Elis! Terlalu mempercayai bangsanya sendiri!

Adakah gambar-gambar dan cerita-cerita itu benar dan kukuh sekali di mata fikir kita sebagai seorang yang sama bangsa dengan Elis, yang berakal dan berilmu untuk mempertikaian kewibawaan dan kelayakkan dirinya untuk menjadi ibu kepada anak yang dikandungkannya sendiri? Atau penting benarkah fitnah itu sehinggakan kita sanggup menutup peluang seorang ibu untuk mendapatkan sokongan rakyat terutamanya bangsa kita sendiri untuk mengetahui di mana dan bagaimana keadaan anaknya? Pastinya untuk dapat mendakap dan membelai anaknya semula? Tergamaknya kita! Saya malu!

Mengapa cetek sangat pemikiran kita wahai bangsa Melayu? Sanggupkah kita membiarkan Ferris terus hanyut di sana, dan hilang agamanya?

Mana pembelaan bangsa Elis sendiri yang sepatutnya menyokong Elis dengan penuh semangat? Bukankah kita yang sepatutnya menjadi tiang seri untuk Elis berpaut teguh demi mendapatkan anaknya dari negara yang telah menjajah kita beratus tahun dulu itu? Mana hilangnya semangat kita yang dikatakan berdarah Hang Tuah, Tok Jangut? Mana?

Sedangkan kita tahu, Ferris itu anak kita! Anak Melayu kita! Ferris makan nasi lemak! Ferris makan belacan! Ferris makan roti canai macam anak-anak kita! Ferris! Ferris! Ferris! Sanggupkah kita?

Kalau bukan kita yang membela nasib Elis dan Ferris ini, siapa lagi? Saya sebagai sahabat Elis, saya kenal siapa Frank, saya yang selalu asuh Ferris semasa Ferris masih bayi sehinggalah saya mendapat berita bahawa Ferris telah dilarikan oleh Frank!

Mungkin belum ada siapa lagi yang membela nasib Elis sebegini, saya bersedia untuk berjuang bersama-sama Elis demi mendapatkan Ferris semula, walaupun saya tahu selepas ini Frank akan memblacklist saya, sama seperti Wendy dan Niek (yang difitnah, antara sahabat-sahabat baik Elis semasa di Belgium, yang telah menyelamatkan Elis dari dipukul dan dianiaya oleh Frank. Yang kita sedia tahu Elis di sana sebatang kara!)

Dan sayalah juga bersama semua rakan-rakan yang mengenali Elis dan menyayangi Ferris menjadi orang yang pertama selepas ahli keluarganya, yang akan memberikan semangat penuh pada Elis untuk terus berjuang untuk mendapatkan kekasih hatinya, Ferris. Anda bagaimana?

Admin of Perjuangan Elis untuk Ferris

2 comments:

  1. Anyhow, I hope you will get to see and be with your son soon. I hope that you and your ex husband would be able to sit and talk out the most amicable solution that is best for the 3 of you. Especially Ferris. Good luck!

    ReplyDelete
  2. melayu memang macam itu! dari dulu sampai sekarang pemikiran naek sedikit tetapi still lagi di takuk yang lama.ikot jer cakap orang macam taik hanyut dibawa arus sungai!


    to ellis, tabah and jgn putus asa,jangan berhenti berdoa, kerana allah memakbul kan doa orang yang ter-ANIAYA and alah maha adil n bijak, dia sedang menguji dan melihat iman kamu,adakah kamu akan berputus asa dengan-NYA,ingat setiap kejadian pasti ada hikma nye..allah itu lagi bijak dari segala-gala nya.

    ReplyDelete

Please say something..